Image

QUICK CONTACT













Image

Kontrol Inventaris vs Manajemen Inventarisasi - Apa Perbedaannya?

27 Jan 2022 by Billy Gani
Pembahasan kali ini masih berhubungan dengan artikel kami sebelumnya, namun pada pembahasan kali ini kami akan membahas lebih dalam khususnya tentang perbedaan antara kontrol inventarisasi dengan manajemen inventarisasi. Keduanya perlu untuk dipahami dan pelajari, sebagai bahan pertimbangan bagi para pemilik bisnis yang sedang mencari sistem inventarisasi untuk bisnis mereka.
 
Kontrol Inventaris vs Manajemen Inventarisasi
 
Manajemen inventarisasi dan kontrol inventaris memang terdengar mirip, namun memiliki fokus yang berbeda. Manajemen inventarisasi memegang kendali akan perkiraan dan pemesanan dari stok. Di sisi lain, kontrol inventaris, yang juga bisa disebut dengan pengaturan stok, merupakan bagian dari manajemen inventarisasi yang menangani stok persediaan barang secara langsung.
 
Apa yang Dimaksud Dengan Manajemen Inventarisasi?
 
Manajemen inventarisasi mengawasi dan mengelola proses pemesanan, penyimpanan, dan penggunaan inventaris, baik dalam tingkat material mentah yang belum diolah, hingga ketika produk sudah finished. Manajemen inventarisasi membantu bisnis Anda untuk mengidentifikasikan stok produk mana yang dipesan, seberapa banyak jumlah produk dan kapan produk akan dikirimkan.
 
Terkadang juga dapat dikenal dengan manajemen stok, praktik ini senantiasa termasuk pelacakan siklus perjalanan dari material mentah hingga produk jadi, mulai dari momen ketika pelanggan memesan produk hingga produk selesai dikirimkan. Manajemen inventaris ini merupakan kunci dari rantai suplai dan memastikan agar bisnis Anda senantiasa memiliki stok yang cukup untuk memenuhi pesanan pelanggan.
 
Contohnya, sebuah truk makanan taco dapat menggunakan data inventarisasi untuk secara tepat memprediksi bahwa mereka memerlukan lima kilogram tomat setiap minggunya. Bisnis tersebut tidak akan menghabiskan biaya besar dengan terlalu banyak membeli tomat yang tidak dapat digunakan secara langsung. Demikian pula, seorang perencana acara tidak akan menghabiskan uang untuk menyewa ruang ekstra untuk menyimpan cangkir kertas yang tidak akan digunakan. Pelajari lebih lanjut tentang teknik manajemen inventaris dalam pembahasan berikutnya.
 
Menerapkan praktik manajemen inventaris yang efektif dapat membantu bisnis Anda menyimpan lebih sedikit inventaris, meningkatkan akurasi pemenuhan pesanan, dan mengurangi biaya yang harus dikeluarkan. Beberapa elemen dasar dari manajemen inventaris meliputi:
 
  • Mengelola stok dari awal hingga akhir, mulai dari pemesanan hingga penjualan.

  • Memprediksi permintaan menggunakan data penjualan sebelumnya untuk memperkirakan permintaan produk pelanggan di masa depan. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang kemungkinan permintaan, bisnis Anda dapat membuat keputusan yang lebih baik tentang persediaan stok produk Anda. Manajemen dapat menggunakan data ini untuk memahami potensi pasar, menyesuaikan harga, dan mengidentifikasi cara untuk berkembang.

  • Menentukan kapan Anda harus mengisi kembali stok produk.

  • Melacak perputaran persediaan, atau seberapa sering produk tertentu terjual atau bergerak dalam waktu tertentu.

  • Melakukan penghitungan siklus, atau pemeriksaan rutin terhadap sejumlah kecil barang untuk memastikan tingkat persediaan. 

  • Melakukan audit untuk memverifikasi bahwa penghitungan inventaris sudah benar saat stok bergerak melalui setiap tahap.

Apa yang Dimaksud Dengan Kontrol Inventaris?
 
Kontrol akan inventarisasi persediaan merupakan bagian dari proses manajemen inventaris. Hal ini adalah aktivitas harian dalam mengelola stok di dalam gudang. Kegiatan pengendalian persediaan ini termasuk menerima, menyimpan dan mentransfer stok, serta melacak dan memenuhi pesanan serta pengembalian.
 
Mengambil kendali atas rotasi stok Anda adalah bagian penting dari kontrol inventaris dan proses manajemen inventaris yang efisien secara keseluruhan. Mendefinisikan aliran stok memastikan bahwa Anda memiliki kendali atas produk apa yang digunakan untuk memenuhi pesanan pelanggan, dan kapan stok tersebut tersedia. 
 
Tergantung pada portofolio dari produk, Anda dapat menentukan bagaimana produk digunakan untuk memenuhi pesanan pelanggan. Beberapa metode kontrol akan inventaris yang umum digunakan adalah:
 
  • FIFO (First in, First out): Inventaris terlama digunakan terlebih dahulu untuk memenuhi pesanan pelanggan.

  • LIFO (Last in, First out): Persediaan produk yang paling baru digunakan untuk memenuhi pesanan pelanggan.

  • FEFO (First Expiring, First Out): Inventaris yang paling dekat dengan tanggal kedaluwarsa digunakan terlebih dahulu untuk memenuhi pesanan pelanggan.

Organisasi stok pada gudang juga berada dibawah kendali dari kontrol inventarisasi. Ketika produk baru tiba, staf memindai kode produk atau tag RFID menggunakan pemindai seluler. Setiap jenis produk yang diterima memiliki kode unik. Bisnis Anda juga dapat menetapkan kode unik untuk produk yang bernilai lebih tinggi. Misalnya, perangkat mahal seperti pelantang suara kelas atas dapat ditandai berdasarkan nomor seri uniknya.
 
Tim Anda akan memeriksa pengiriman masuk dan mencatat detail pengiriman. Ketika produk dijual, staf dari pemenuhan mencatat dan mengemas pesanan untuk keluar.
 
Vendor-managed inventory (VMI) adalah model bisnis yang menghilangkan manajemen inventaris dari penjual secara langsung. Pelanggan berhubungan langsung dengan vendor yang memasok barang (walaupun mereka tidak selalu mengetahui pengaturan ini). Vendor memutuskan kapan harus mengisi ulang pesanan dan berapa banyak yang harus dikirim. Seringkali pilihan ini didasarkan pada data yang diterimanya dari sistem point-of-sale (POS).
 
Beberapa elemen dasar dari kontrol akan persediaan meliputi:
 
  • Menyimpan stok dan melacak lokasi persisnya di dalam gudang
    .
  • Memastikan stok tetap dalam kondisi baik, tanpa pembusukan, dan digunakan sebelum tanggal kadaluarsa.

  • Menemukan produk - produk yang sering diminati di dekat area pengepakan untuk mempercepat pemenuhan pesanan.

Manfaat kontrol persediaan adalah Anda dapat mencakup pendapatan yang lebih tinggi dan pelanggan yang lebih bahagia. Saat Anda melacak stok secara akurat, Anda mengurangi kehabisan stok dan pemesanan di gudang. Mengurangi kelebihan stok dan persediaan lama dapat membantu menghilangkan pembusukan dan menghilangkan biaya penyimpanan tambahan.
 
Perbedaan Antara Kontrol Inventarisasi vs Manajemen Inventaris
 
Kontrol akan inventarisasi bertanggung jawab atas pergerakan persediaan di dalam gudang. Dengan kontrol stok, Anda melacak barang atau bahan mana yang Anda miliki dan dalam jumlah berapa. Anda juga dapat melacak kondisi dan status produk milik Anda.
 
Sebaliknya, manajemen persediaan mencakup seluruh proses perkiraan akan permintaan, pemesanan, dan pengelolaan stok yang ada. Praktik ini bergerak ke depan untuk melihat apa yang pelanggan ingin beli dan memesan sesuai dengan permintaan mereka.
 
Kontrol inventaris dan manajemen inventaris melacak dan mengelola stok produk yang Anda miliki. Kontrol inventaris adalah bagian dari keseluruhan proses manajemen inventaris dan melacak tren harian untuk setiap produk yang Anda jual. 
 
Manajemen inventarisasi mengikuti tren yang lebih luas untuk periode yang lebih lama. Kedua praktik tersebut menggunakan perangkat seluler untuk pemindaian barcode dan identifikasi frekuensi radio (RFID) untuk pembaruan waktu secara real-time dengan yang tepat.


 
Mana yang Lebih Dulu, Kontrol Inventarisasi atau Manajemen Inventaris?
 
Beberapa ahli percaya bahwa manajemen inventaris yang sukses dimulai dengan kontrol inventaris yang juga baik. Beberapa dari mereka menyarankan Anda untuk memulai dengan memahami stok mana yang ada di gudang Anda dan kondisinya. Selanjutnya, tinjau topik strategis, seperti lokasi dan tata letak gudang, prakiraan, serta musim. Terakhir, sesuaikan jenis stok, jumlah, dan siklus pemesanan untuk memenuhi perubahan permintaan, pemasok, dan acara tertentu yang mungkin bisnis Anda ikuti.
 
Menurut pakar lain, keuntungan nyata datang setelah Anda memahami ke mana arah bisnis Anda dari sudut pandang manajemen inventaris. Bagi mereka, manajemen persediaan harus didahulukan sebelum kontrol inventarisasi.
 
Sistem Kontrol Inventaris vs Sistem Manajemen Inventaris
 
Tabel fitur berikut dapat Anda pahami untuk memahami perbedaan antara kontrol inventaris dan sistem manajemen inventaris untuk memutuskan apakah Anda memerlukan salah satu sistem atau keduanya dari perjalanan bisnis Anda.
 
Cara Memilih Sistem Inventaris yang Tepat untuk Bisnis Anda
 
Sistem inventaris Anda harus sesuai dengan kebutuhan dari bisnis Anda. Ketika Anda untuk mengevaluasi solusi potensial, ada beberapa langkah yang dapat Anda mulai pertimbangkan:
 
  • Evaluasi solusi inventaris Anda yang sudah Anda jalankan, dan identifikasi tempat untuk peningkatan dan fitur yang ingin Anda miliki.

  • Bicaralah dengan staf gudang dan pemasok Anda untuk mengetahui apakah Anda memerlukan solusi yang terintegrasi dengan sistem lain.

  • Bisnis yang berbeda akan menawarkan berbagai pilihan dari manajemen inventaris untuk Anda. Namun, setidaknya, Anda dapat memastikan solusi yang Anda pilih akan mendukung pengisian otomatis, penghitungan siklus, dan keterlacakan dari produk Anda.

Sistem dan teknologi yang mendukung sangatlah krusial untuk perkembangan bisnis di era yang serba cepat dan canggih seperti sekarang ini. Ingatlah tentang pelanggan Anda sepanjang waktu. Temukan hal-hal yang paling mereka butuhkan saat ini, dan mulailah untuk memaksimalkan bisnis Anda untuk memenangkan hati pelanggan Anda di setiap saluran penjualan.
 
 
Jika Anda membutuhkan bantuan, Jet Commerce hadir untuk memberikan Anda solusi e-commerce enabler berkualitas di Indonesia. Jet Commerce merupakan salah satu penyedia e-commerce solution Indonesia yang bergerak pada sektor B2B dan B2C di Jakarta. Sebagai perusahaan e-commerce enabler terpercaya se-Asia Tenggara, Jet Commerce menawarkan solusi terdepan yang dapat mendukung performa bisnis Anda di e-commerce dengan sistem UPFOS.
 
UPFOS merupakan solusi omnichannel terintegrasi berupa aplikasi manajemen marketplace, yang dapat membantu Anda dalam berbagai proses bisnis seperti: mengelola multi saluran penjualan, pengaturan persediaan stok & inventaris, multi promosi, CRM, laporan bisnis & banyak fungsi lainnya. Memberikan Anda pengalaman manajemen e-commerce yang mudah, serta lengkap dalam satu dashboard yang sama. Berbisnis di banyak marketplace seperti Tokopedia, Shopee, Lazada, BukaLapak, JD.ID, Blibli, dan lainnya bukanlah lagi sebuah masalah dengan sistem UPFOS. Dapatkan UPFOS untuk bisnis Anda di sini. 
 
 
 
 
Reference: NetSuite

CONTACT US

Let's Work Together

Have cool projects to work on ?

CONTACT

Image
LOKASI
INDONESIA

Ruko Kosambi Baru blok A ext 1 no 66. Jakarta Barat.

Image
TELEPON
INDONESIA
+62813 8251 8448
Image
E-MAIL
hello@eannovate.com

Office hours of Web, UI UX Design, Mobile App Development, SEO in Jakarta, Indonesia
JAM KERJA
Mon-Fri 9.30am - 6.00pm
icon
icon
Free Consultation
icon