Image

QUICK CONTACT













Image

Mengenal Teknik Perawatan Pipa Dengan Metode Chemical Cleaning

23 Sep 2021 by Billy Gani
Perawatan penting dilakukan pada semua aspek agar alat dapat berfungsi dengan baik dan memiliki umur pemakaian yang panjang, tak terkecuali sistem perpipaan. Salah satu bentuk perawatan yang rutin dilakukan adalah pembersihan sistem perpipaan dengan metode chemical cleaning atau pembersihan menggunakan bahan kimia. Bahan kimia digunakan untuk melarutkan atau melonggarkan kotoran berupa endapan keras yang menempel pada peralatan atau permukaan dan kemudian dibuang. Setelah dibersihkan, pipa harus bersih dari hidrokarbon, lemak, minyak, karat, kerak, dan kotoran lainnya.
 
Jadi, apa saja tahapan dari perawatan pipa dengan metode chemical cleaning? Dan, apa saja manfaatnya? Berikut akan kami paparkan lebih lanjut.
 
Mengapa Anda Perlu Melakukan Chemical Cleaning?
 
Selama pemakaian di lapangan, sebagian besar sistem perpipaan baja karbon yang menggunakan uap akan menghasilkan banyak karat, percikan las atau ampas bijih. Chemical cleaning akan membantu mengurangi durasi pembersihan menggunakan pembilasan saluran hingga ⅓ dari durasi sebenarnya. Hal ini akan menghemat waktu dan meningkatkan kualitas bagian dalam pipa.
 
Alur Chemical Cleaning
 
Dalam prosesnya, chemical cleaning memerlukan beberapa peralatan dan saluran yang memadai seperti sirkulasi pembersih kimia dan terdiri dari beberapa langkah dengan mempertimbangkan volume tertentu. Pekerjaan chemical cleaning harus dilakukan sesuai dengan standar, peraturan, dan hukum terkait.
 
Perhatikan beberapa kondisi di bawah ini sebelum melakukan chemical cleaning:

  • Isolasi Sistem Pembersihan - Sistem pembersihan harus diisolasi (dipisahkan) dari sistem perpipaan lain dengan menutup katup. Katup tersebut harus dikunci dengan kawat baja dan diberi peringatan untuk tidak membukanya.

  • Instrumen - Instrumen dan pengarah instrumen harus dilepas dan diisolasi dari sistem yang akan dibersihkan. Jika lead instrumen tidak dapat dilepas, katup inlet instrumen harus benar-benar tertutup, dan katup pembuangan pada lead instrumen harus dibuka.

  • Bahan Yang Tidak Cocok Untuk Dibersihkan - Bahan seperti aluminium, seng, tembaga, dan paduan tembaga tidak cocok untuk dilakukan chemical cleaning. Jadi, bahan-bahan ini harus dilepas atau diganti sebelum dibersihkan.

Prosedur Pembersihan Menggunakan Chemical Cleaning 
 
Berikut beberapa prosedur chemical cleaning yang dapat digunakan dalam membersihkan pipa industri Anda:
 
Persiapan
 
Dalam menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan dalam chemical cleaning, perhatikan beberapa hal berikut:

  • Pemasangan dan pemasangan peralatan sementara seperti pompa sirkulasi - pompa injeksi kimia, tangki pelarut kimia, dan ejektor - pemanas pencampur uap - sistem injeksi hidrazin - dan tangki penetral limbah dan pompa air limbah.
  • Sediakan sistem pemipaan sementara antara titik utama pada fasilitas permanen dan peralatan sementara. Hal ini diperlukan untuk agar kebutuhan by-pass, sirkulasi dan sebagainya tetap bisa berjalan.
  • Pemasangan saluran pemulihan solusi ke saluran pembuangan dan ventilasi dengan selang karet.
  • Pelat harus dimasukkan pada katup pengaman dan barang-barang yang tidak diperlukan.
  • Pemasangan lubang pembatas pada sistem.
  • Pemeriksaan saluran/katup dari sistem yang akan dibersihkan termasuk pemipaan sementara.
  • Pemipaan utilitas dari titik suplai ke sistem pembersihan.

Pembilasan Air & Uji Kebocoran
 
  • Proses pembilasan air dilakukan dengan menggunakan pompa sirkulasi sementara sampai drainase terlihat jelas. Berikut prosedur pembilasan air:
  • Jalur pasokan air - Mulai dari sambungan suplai air ke saluran masuk loop pembersih.
  • Saluran penghisap dan debit pompa, sirkulasi rute pembilasan - Mulai dari sambungan suplai air ke saluran pembuangan.
  • Sistem perpipaan, pemipaan sementara (jalur kembali) rute pembilasan.

Setelah pembilasan, sirkulasi air harus dibuat memutar dari proses pembersihan dan diberi tekanan hingga tekanan maksimum pompa sirkulasi. Kebocoran harus diperbaiki jika ada.
 
Proses Pemanasan
 
Proses ini bertujuan untuk membangun sirkulasi air, uap harus dimasukkan ke dalam sistem pembersihan dari saluran uap yang ada. Pemanasan harus dilanjutkan sampai suhu mencapai 70℃.
 
Degreasing
 
Proses ini merupakan penghitungan jumlah bahan kimia yang dibutuhkan dan disiapkan dalam tangki injeksi bahan kimia selama pemanasan berlangsung. Setelah selesai pemanasan, larutan kimia harus dimasukkan ke dalam sistem yang akan dibersihkan.
 
Degreasing harus dilakukan di bawah kondisi berikut dengan sirkulasi terus menerus:

  • Bahan kimia
  • Natrium hidroksida (NaOH)-0,05%;
  • Natrium karbonat (Na2CO3)-0,3%;
  • Tri-natrium fosfat (Na3PO4)-0,3%; dan
  • Deterjen- 0,05%.
  • Suhu: 70 – 85 °C; dan
  • Waktu perawatan: 12 jam.

Alkalinitas harus dipantau setiap satu jam sebagai identifikasi kualitas larutan pembersih.
 
Pembilasan
 
Proses pembilasan dilakukan dengan cara mengeluarkan larutan dari pipa. Limbah cair, termasuk dari limbah pembilasan harus dipindahkan ke fasilitas netralisasi. Air dimasukkan ke dalam sistem pembersih hingga sistem penuh. Pembilasan awal sebelum pengisian harus dilakukan dengan down flow.
Prosedur pembilasan harus dilakukan sesuai dengan langkah berikut:

  • Pengisian air dengan pembilasan awal;
  • Sirkulasi selama 1 jam; dan
  • Tiriskan.
Prosedur ini harus diulang sampai air yang bersirkulasi memiliki pH kurang dari 10.
 
Pemanasan Ulang
 
Agar sirkulasi air terjadi, uap harus dimasukkan ke dalam sistem pembersihan dari saluran uap yang ada. Pemanasan harus dilanjutkan sampai suhu mencapai 70℃.
 
Pembersihan Asam
 
Jumlah bahan kimia dengan jumlah yang sesuai harus diisi di tangki injeksi kimia selama proses pemanasan berlangsung. Setelah selesai pemanasan, larutan kimia harus dimasukkan ke dalam sistem untuk proses pembersihan.
 
Pembersihan asam harus dilakukan di bawah kondisi berikut dengan sirkulasi terus menerus.
 
  • Bahan kimia

    • Asam sitrat (C6H8O7) – 3%;
    • Ammonia (NH3)- Menyesuaikan jumlah pH 3 – 3,5;
    • Inhibitor korosi (IBIT 30AR direkomendasikan) -0,3%; dan
    • Zat pensuspensi (Ammonium bifluoride, NH4HF2) -0,3%.

  • Suhu : 70 – 85℃
  • Waktu perawatan: 6 – 8 jam

Konsentrasi ion Fe, keasaman dan nilai pH harus dipantau setiap satu jam. Ketika konsentrasi ion Fe mencapai kesetimbangan selama 1 sampai 2 jam, pembersihan asam selesai. Selama pembersihan asam, distribusi laju aliran harus dikontrol dan sirkulasi parsial dan sirkulasi balik harus dilakukan pada waktu yang sesuai.
 
Pendinginan
 
Sistem didinginkan hingga suhu mencapai 60℃ oleh radiasi alami dengan sirkulasi terus menerus.
 
Amunisi
 
Larutan yang bersirkulasi harus diamoniakan hingga mencapai pH 8,5 - 9,0 dengan injeksi amonia secara bertahap. Identifikasi pH harus dilakukan pada setiap titik loop pembersihan.
 
Pasivasi
 
Natrium nitrit sebagai zat pasivasi harus disiapkan dalam tangki pelarut kimia dan larutan kimia ini harus dimasukkan ke dalam lingkaran pembersih kimia. 
Kondisi perawatan adalah sebagai berikut:
 
  • Kimia: Natrium nitrit (NaNO2) -0,5%
  • Suhu: Sekitar 60 °C
  • Waktu perawatan: 2 jam atau lebih.

Pembilasan Akhir
 
Larutan pembersih harus dikeluarkan dari semua titik. Efluen termasuk limbah pembilasan berikut harus dipindahkan ke fasilitas Netralisasi yang disediakan. Sebelum pengisian, pembilasan awal harus dilakukan dengan Down Flow. 
 
Pembilasan dilakukan sesuai dengan langkah berikut:
 
  • Pengisian air dengan pembilasan awal
  • Sirkulasi selama 1 jam
  • Tiriskan di bawah tekanan nitrogen tidak termasuk pembuangan akhir.

Prosedur ini diulang sampai air yang bersirkulasi menjadi bersih.
 
Pembilasan dilakukan dengan air tawar yang mengandung 100 mg/L hidrazin (N2H4) dan 50 mg/L ammonia. Pada tahap akhir pembilasan, pembilasan saluran pembuangan harus dilakukan.
 
Pembuangan Akhir
 
Air pembilasan harus dikeringkan dan penghembusan udara perlu dilakukan. Setelah selesai, pembersihan nitrogen harus dilakukan sebagai bentuk perawatan.
 
Inspeksi dan Evaluasi Akhir
 
Kondisi pipa yang dibersihkan akan diperiksa secara visual untuk membuat evaluasi yang komprehensif. Menurut evaluasi proses pembersihan, tindakan lebih lanjut akan diambil.
 
Setelah pembersihan kimia, pengelolaan air limbah sangat penting karena bahan kimia yang digunakan sangat beracun. Pembersihan bahan kimia dapat dilakukan setelah mendapatkan persetujuan Klien.
 
 
 
Berikut adalah beberapa manfaat dan proses pembersihan yang dapat kami informasikan mengenai perawatan pipa menggunakan chemical cleaning. Sekiranya, jika Anda memerlukan produsen atau supplier pipa baja yang berkualitas dan juga terpercaya, Bakrie Pipe dapat menjadi pilihan Anda. 
 
PT Bakrie Pipe Industries merupakan pabrik & produsen pipa baja pertama, terbesar, dan terkemuka yang memproduksi berbagai varian pipa baja di Indonesia. Bakrie Pipe senantiasa berkomitmen untuk menjadi steel pipe factory, industry & supplier yang memberikan produk pipa baja berkualitas untuk kebutuhan Anda.
 
 
 
 
Article Reference : What Is Piping

CONTACT US

Let's Work Together

Have cool projects to work on ?

CONTACT

Image
LOKASI
INDONESIA

Ruko Kosambi Baru blok A ext 1 no 66. Jakarta Barat.

Image
TELEPON
INDONESIA
+62813 8251 8448
Image
E-MAIL
hello@eannovate.com

Office hours of Web, UI UX Design, Mobile App Development, SEO in Jakarta, Indonesia
JAM KERJA
Mon-Fri 9.30am - 6.00pm
icon
icon
Free Consultation
icon